Friday, May 15, 2015

Amalkan kesederhanaan

Kita tidak perlu mengikut atau meniru cara dan gaya kehidupan orang lain yang mengikut keadaan semasa. Kerana ini boleh menelan belanja yang agar besar. Misalnya orang lain membeli kereta mahal-mahal, kita beli kereta yang sederhana saja. Yang penting ada kereta untuk pergi ke mana saja kita mahu pergi. Kalau jiran kita membina rumah besar-besar kerana mungkin nak tunjukkan kekayaan kepada orang lain, kita bina rumah yang sederhana saja. Yang penting ianya  memadai dan memenuhi keperluan kita. Orang beli handphone yang canggih-canggih dan mahal kerana ada kemampuan, kita berbahagialah dengan handphone yang sederhana saja. Yang penting kita  boleh berkomunikasi atau bercakap dan menerima panggilan dari  orang.  Kalau orang selalu makan di kedai semasa masa rehat bekerja, kita makan saja makanan yang dibawa dari rumah. Jangan malu-malu makan. Begitu juga dengan hal minuman. Lebih baik membawa air dari rumah daripada membeli dari kedai kerana koas atau harga makanan dan minuman sekarang dah  meningkat garagara GST(Goods and Services Tax).
 
Didalam hal pakaian juga tak perlu memakai pakaian yang berjenama kerana ianya mahal-mahal.(Kalau mampu tak apa lah...). Kita berbahagialah memilih pakaian yang sederhana tetapi tahan dan ada kualiti juga. Begitu juga dengan hal yang lain seperti kasut, kamera, jam, computer dan sebagainya. Pilih yang tahan dengan harga yang berpatutan dan tak berapa mahal.
 
Kebaikan mengamalkan "Simple Life" ialah kita dapat berjimat dan menabung wang lebih banyak demi keperluan di masa akan datang. Disamping  itu, kita juga dapat hidup dengan lebih ringgan dan lebih selesa kerana tidak dibebani perbagai perkara yang membuat hidup kita "stress and tension" kerana terlalu banyak barang-barang yang kita simpan. Jadi,  marilah kita amalkan kehidupan yang sederhana tanpa kekurangan keperluan-keperluan yang asas seperti makanan, pakaian dan tempat tinggal(rumah kecil pun OK bah!).

Saturday, May 2, 2015

GST BAH!

Kerajaan bilang GST bererti "Goods and Service Tax". Kita kena bayar cukai hampir apa saja barangan kita beli sebanyak 6%. Jadi kalau harga barang tuu R10.00 maka kena bayar  GST RM0.60. Maka jumlah yang harus dibayar termasuk GST ialah RM10.60 sahaja. Walaupun kita mungkin tak suka dengan GST tapi bila dibandingkan dengan negara-negara yang lain seperi Canada dimana GSTnya 20% dan Singapura 8% maka kita merasa taklah keberatan sangat. Sebenarnya lebih daripada seratus buah negara diseluruh dunia ada GST masing-masing dan dah lama GST dilaksanakan di negara-negara berkenaan. Kita nii baru aje mula.....Jadi tak hairanlah kalau ada sifat "marah-marah" dan merungut. Tapi lama-lama terbiasa juga bah tuu dan perasaan melawan GST akan pelahan-lahan akan turun juga bah tuu.

Apa pun yang baik mengenai GST ialah semua orang kena bayar GST. Sistem cukai dulu tuu banyak orang yang terlepas atau tidak membayar cukai atau pandai mengelak membayar cukai. Kini dengan system baru ini(GST) semua orang terkenalah. Kini setiap kali membeli sesuatu mesti  terkena GST. Tapi ada juga barang-barang dikecualikan dari  GST seperti beras, minyak masak, dan gula dan sebagainya. Adil juga macam nii...kan?

Sekarang yang orang kaya, sederhana atau miskin semua pun kena bayar GST. Memanglah bah.....GST ini agak membebankan dan menyakiti hati  banyak orang terutama sekali yang berpendapatan rendah tapi GST ini membuat kita berhati-hati dan berjimat-jimat bila membeli sesuatu. Kini kita belajar membeli barang atau benda yang asas, penting dan yang diperlukan saja dan tak ada GST seperti beras dan minyak masak. Jadi, kalau tak mahu bayar GST maka, belilah barang-barang yang dikecualikan daripada GST. Pembeli yang bijak......memilih barangan yang NO GST. Atau kalau tidak mahu membayar banyak GST maka kurangkanlah membeli barang-barang yang ada GST. Jadi dengan ini kita menjadi pembeli yang pandai dan bijak berbelanja.

Kerajaan memang suka dengan system baru ini. Itulah sebab GST itu boleh juga sefahami sebagai singkatan untuk Government Suka Tax rakyat. Tapi kita juga akan menikmati hasil GST. Kerana mengikut cakap Kerajaan wang GST ini akan digunakan untuk kebajikan dan kebaikan rakyat juga. Kerana hasil GST ini akan digunakan untuk membina kemudahan dan  membuat pembangunan untuk rakyat. Ini  cakap Perintahlah! Samada terlaksana atau tidak, sama-sama kita lihat nanti.

Jadi, bila dilihat secara mendalam GST ini membawa kebaikan kepada Kerajaan dan juga kepada rakyat juga. Jadi macam "Win-win situation".(Keadaan menang-menang). Dua-dua untung kan?

Bagi orang yang  nakal GST ini bererti  GATAL, SUNDAL DAN TEMBERANG(PEMBOHONG). Jadi, kita hati-hatilah supaya tidak menjadi orang yang gatal, sundal dan temberang. Dan seandaikan kita dah menjadi salah seorang daripadanya maka, mungkin dah sampai masa kita ubah arah hidup kita dan bertobat dan mengamalkan GST KONSEP BARU dengan menjadi orang yang GEMBIRA SEMBAH TUHAN. Semoga kita menjadi orang yang baik-baik dan rajin menyembah Tuhan. Hehehe.......Puji Tuhan. Amin.

Tuesday, March 10, 2015

Bila dapat gaji..



Kalau dapat gaji atau wang apa anda buat? Makan besar? Bayar hutang? Bayar loan? Belanja kawan-kawan? Beri derma? Main judi? Atau buat Aramai Tii? Beli baju baru? Set rambut? Kasut baru? Handphone baru? Yaa....memang banyak idea baru timbul didalam kepala bila dapat gaji atau bila ada duit. Macam-macam mau beli. Tapi, jangan ikutkan perasaan. Berfikirlah baik-baik dan rancang cara penggunaan wang. Berikut adalah beberapa pedoman yang mungkin baik dijadikan panduan bila dapat gaji atau bila ada duit.

1) Bayar dulu perkara-perkara yang penting seperti bayar hutang, sewa/loan rumah, loan kereta, bil letrik, bil air, tambang kereta/bas anak-anak ke sekolah;

2) Beli keperluan asas iaitu keperluan setiap hari terutama barang-barang makanan dan dapur. Misalnya beras, gula, kopi, susu anak, garam, ikan, daging, gas, minyak makan, roti/biskut dan lain-lain.

3) Simpan wang di Bank: Simpan bah sikit-sikit. Kalau ada "lebihan" simpan banyak sikit.

Hal-hal yang lain seperti membeli baju dan seluar baru, TV baru, handphone baru, kasut baru dan lain-lain yang dianggap sebagai "perhiasaan" dikurangkan atau dibelakangkan. Kerana boleh hidup tanpa benda-benda berkenaan. Tak payahlah bulan-bulan membeli baju, kasut, make-up, dan lain-lain. Utamakan membeli barang-barang atau benda yang benar-benar diperlukan. Selain daripada itu, buatlah beberapa langkah untuk berjimat-cermat dan mengurangkan aliran wang keluar. Contohnya, tanam-tanamlah perbagai jenis sayuran disekeliling rumah, buat kolam ikan(kecil-kecil pun ok bah tuu!)berhenti merokok, jangan sikit-sikit beli gincu dan minyak wangi. Habis dulu, baru beli bah! Kurangkan membeli minuman yang alkohol(memabukkan), Selalu makan dan minum di rumah, bawa tapau pergi kerja, dan sebagainya.

Jangan ada saja duit, berbelanja macam  minum air! Ubahlah sikap. Bah! jimat-jimatlah. Fikirlah kepentingan keluarga, anak-anak dan dihari tua. Pendek kata, didalam hal duit, berjimat-cermatlah. Berhati-hatilah didalam hal menggunakannya dan jangan lupa simpanlah sikit-sikit wang di bank. Kalau tidak, nanti sendiri juga yang "susah dan sakit" di kemudian hari. Sebab itu, simpanlah sikit-sikit wang di bank. Lama-lama jadi bukit bah tuu dan bila dah jadi bukit, kau juga yang untung!

Thursday, February 12, 2015

Terlalu Hidup bergaya

Ada banyak orang tak mahu kalah didalam hal bergaya.  Sebab itu mereka banyak berbelanja membeli barangan yang berjenama dan mahal kerana gara-gara mahu bergaya. Mereka rasa Hidup Bergaya adalah suatu kemestian  supaya setanding dan setaraf dengan orang lain.

Mereka merasa dihormati orang kalau ada gaya. Tetapi didalam hal bergaya kita mestilah ada kemampuan. Jangan asyik bergaya tetapi poket kosong atau wang dipoket taklah seberapalah. Buat apa terlalu bergaya kalau kedudukan kewangan masih tak stabil. Gaji pun hanya cukup-cukup untuk diri sendiri. Tak pun mampu memberi sedikit wang kepada ibubapa setiap bulan. Malah adakalanya masih meminta bantuan kewangan daripada orang tua. Jadi didalam hal bergaya bersifatlah secara waras dan bijak.

Jangan gila bergaya sehingga tidak ada kesempatan untuk menabung atau menyimpang wang untuk keperluan dimasa akan datang. Terlalu bergaya ini banyak belanja dan boleh membawa kepada kesusahan  seperti kekurangan wang. Sebab itu, bergaya OK juga tetapi secara sederhana saja bah! Gaya yang simple dan memadai sudahlah. Jangan berlebih-lebih nanti belanja berlebih-lebihan sendiri juga yang menderita dan merana. Fikir-fikirlah.......jangan terlalu bergaya sehingga  menimbulkan kesesakan, kesempitan dan kesusahan dari segi kewangan. Pilihlah gaya yang sederhana tetapi penampilannya masih OK. Yang penting tak kena KO gara-gara terlalu bergaya. 

Sesungguhnya, tak ada gaya tetapi poket sentiasa tebal lebih baik daripada bergaya betul tapi poket bocor! Pendek kata, kita amalkanlah hidup bergaya sesuai dengan kedudukan kewangan  kita.

Sunday, November 30, 2014

Buatlah sampai berjaya

Apakah anda mudah berputus asa? Gagal sekali dah angkat bendera putih? Tak  mahu mencuba untuk kedua kali? Kenapa tak mencuba lagi? Taku kecewa lagi? Takut gagal lagi? Sebenarnya didalam hidup ini kalau kita  mahukan kejayaan kegagalan dan kekecewaan adalah sebahagian daripada proses untuk mendapatkan kejayaan.  Seperti kalau kita  mahu menikmati durian, kulitnya yang berduri kita tak  perdulikan. Buka kulitnya barulah kita dapat menikmati kesedapan dan keenakan isi durian. Kalau terluka dari semasa membukanya, jangan putus asa cuba lagi dan cuba lagi sehinggalah Berjaya. Jangan mudah berputus asa nanti gagal menikmatinya.
 
Jadi, didalam hidup ini apa saja kita buat samada didalam bidang pelajaran atau menceburi dunia perniagaan kita mesti ada semangat berjuang sampai Berjaya. Jangan alang-alang didalam melakukan sesuatu yang baik. Ketabahan dan kerajinan didalam memperjuangkan sesuatu yang baik pasti akan menghasilkan kejayaan. Yang penting ialah jangan sekali-kali mudah berputus asa apabila mengalami kegagalan.
 
Kegagalan itu tidak berpanjangan tetapi kejayaan pasti dicapai jika berbekalkan kepada semangat yang tinggi untuk Berjaya. Jestru itu kalau mahu melakukan sesuatu untuk  memajukan diri dan untuk tujuan  bagi mengubah kehidupan yang lebih baik BUATLAH SAMPAI BERJAYA.
 
Selagi kejayaan itu belum berada didalam  genggaman anda, janganlah berhenti. Teruskan usaha dan ubah teknik  yang tak membawa hasil yangbaik. Cuba teknik yang baru yang mungkin boleh mendatangkan kejayaan. Jangan takut dan malu mencuba cara yang baru demi mengejar kejayaan dan kemajuan. BUATLAH SAMAPAI BERJAYA!

Wednesday, October 1, 2014

Besar atau Kecil? Yang penting mem....

Manusia memang selalu suka buat perkara atau acara yang besar-besar. Kenapa? Cari namakah? Gilakan pujiankah? Biasalah manusia memang suka dipuji dan diangkat-angkat meskipun tak seberapa. Pendek kata, kita selaku manusia suka sangat main besar-besar. Kalau boleh semua pun mahukan yang besar-besar. Kereta besar, rumah besar, gaji besar, harta besar dan sebagainya. Tapi kalau hal  yang melibatkan Tuhan dan agama macam kita suka pula main kecil-kecil. Misalnya hal sembayang, main kecil saja. Berapa lama kebiasaan kita berdoa kepada Tuhan?  1 minit? 5 minit? Kita tak suka main besar didalam hal berdoa. Berdoa lebih daripada 20 minit sudah dianggap berat. Demikian juga didalam hal membantu orang lain ang memerlukan bantuan. Berapa derma yang kita biasa berikan kepada orang yang mendapat kesusahan seperti kematian orang yang tersayang? Derma biasanya antara RM5-M10. Kenapa main kecil-kecil saja? Kenapa tak main besar seperti memberi derma RM10 keatas misalnya RM20 atau RM50 atau seratus ringgit.
 
Membantu orang lain dengan iklas dan dengan derma yang lumayan membawa bukan saja kelegaan di pihak si penerima tetapi ianya mendatangkan "rezeki dan berkat" kepada penderma. Kerana orang yang dermawan pasti diberkati  oleh Tuhan yang Maha Esa. Jestru itu, kita biasakanlah diri bermain besar didalam hal-hal yang melibatkan memberi kebajikan kepada orang lain dan berdoa kepada Tuhan. Janganlah asyik main kecil-kecil saja. Kerana pemberian yang sedikit  mendatangkan "rezeki dan berkat" yang sedikit juga. Jadi, kalau kita mempunyai kemampuan untuk memberi yang lebih banyak kerana kita mempunyai kemampuan, maka berilah besar sikit. Dan kalau kita mempunyai sedikit, maka berilah sesuai dengan kemampuan dan kedudukan kewangan peribadi. Didalam keadaan  sedemikian, kecil pun tak apa, yang penting didalam kesempitan pun kita  berjasa. Jangan malu memberi kecil kerana kemampuannya kecil kerana pemberian yang kecil pun boleh membawa keceriaan   dan senyuman  kepada penerimanya.
 

Saturday, August 30, 2014

Tips berniaga

1.Berniagalah dengan iklas dan jujur.
2.Perhatikan kebajikan pekerja dengan baik. Beri mereka gaji yang adil dan memadai.
3.Jangan main "kotor" didalam perniagaan.
4.Dapatkan lesen perniagaan secara bermoral.
5.Jangan elakkan cukai dan EPF.
6.Keuntungan itu rahsia didalam perniagaan.
7.Jangan  terlalu mementingkan keuntungan.
8.Jangan lupa  menggunakan keuntungan untuk melakukan kebaikan & kebajikan kepada sesame.
9.Jagalah hati para pelanggan dan pembeli dengan baik.
10.Jangan lupa Tuhan;Bersyukurlah dan bertakwalah kepada-Nya.

Monday, August 18, 2014

Tuai apa yang ditanam, betul atau salah?

Ungkapan  yang berbunyi:"Tuai apa yang ditanam." Kata-kata ini memang banyak kebenarannya. Kerana biasanya kita dapat apa yang kita tanam. Misalnya menanam biji rambutan. Pasti apa yang tumbuh adalah pokok rambutan bukan mangga. Walau bagaimana pun samada buahnya manis atau asam bergantung kepada jenis dan  baka biji yang ditanam. Kalau  biji itu daripada baka yang manis dan baik, maka buahnya adalah sedemikian juga. Tapi didalam masa yang sama adakalanya kita tidak mendapat apa-apa  sesuai dengan   apa yang diharapakan. Misalnya kita tidak mendapat apa-apa hasil daripada tanaman kita.   Kerana ianya tidak tumbuh atau tidak berbuah atau kerana sebelum kita sempat memetik buah-buahnya kerana diambil orang tanpa kebenaran. (Dicurilah bah tuu!). Rugi kan.....
 
Selain daripada itu, kualiti dan mutu buah berkenan juga bergantung kepada  beberapa factor yang lain seperti jenis tanah, keadaan cuaca dan penjagaan dan pemeliharaan  semasa ianya sedang tumbuh. Jestru itu,  kita dapat simpulkan bahawa kita  tidak semestinya menuai apa yang kita tanam terutama sekali didalam kontex dan  bidang pendidikan dan pembentukan anak-anak.
 
Ibubapa biasanya mencuba sedaya-upaya untuk mendidik anak-anak mereka dengan baik supaya anak-anak mereka manjadi manusia yang baik, berpendidikan, berdisiplin, berguna dan beriman. Tetapi adakalanya apa yang diharapan tidak menjadi kerana anak-anak berkenaan tidak begitu menghargai didikan dan asuhan ibubapa. Ini menyebabkan mereka bukan pula menjadi anak-anak yang bersifat baik tetapi menjadi "anak-anak nakal." 
Maka dengan itu, ungkapan yang menyatakan bahawa kita "Tuai apa yang ditanam," tak semestinya  selalu tepat dan  benar. Kerana "kepincangan" boleh terjadi pada bila-bila masa mengikut keadaan dan mengikut sifat dan tahap penerimaan anak-anak berkenaan. Dan ini adalah diluar kawalan kita. Apakan
 
Jadi, bagaimana sifat mereka menerima, mendalami dan  menghayati pendidikan yang diberikan oleh ibubapa adalah bergantung kepada sifat penerimaan, keterbukaan, dan  kerjasama mereka.  Keiklasan  dan kejujuran mereka dan  tanpa  memakai apa-apa topeng  kepura-puraan, kepalsuan, penipuaan, kejahatan dan ketidak-jujuran. Sifat mereka yang baik dan positif  adalah penentu utama  samada hasil pendidikan itu  baik atau pun  tidak.
 
Selain daripada itu, adakalanya  kita mendapat diluar jangkaan kita kerana hasilnya lebih baik daripada yang kita harapan. Misalnya anak yang tak begitu bijak didalam pelajaran  tetapi   menjadi seorang mekanik atau petani yang  Berjaya dan Bergaya.@ kaya.
 
Jadi, ungkapan bahawa kita "Tuai apa yang ditanam" tak semestinya selalu betul. Adakalanya ianya berlaku disebaliknnya. Mungkin buruk, atau baik  atau lebih baik dan mungkin lebih menakjubkan!
 
Akhir sekali, janganlah merasa kecewa dan marah seandainya apa yang kita harapan kita tak dapat. Apa yang penting ialah kita telah berusaha. Bersabarlah dan cuba lagi. Kalau hari ini, hasilnya tak baik,  cuba lagi dan cuba lagi sehinggalah mendapat hasil yang  baik dan lumayan. Jangan mudah berputus asa. Teruskan perjuangan sehingga Berjaya. Bah! Selamat Mencuba. Semoga Berjaya.
 
 

Saturday, August 16, 2014

Pedoman untuk Suami dan isteri


1. Hai suami, Janganlah memperlakukan  isteri mu  sebagai "amah". Ingatlah bahawa Kerja-kerja didalam rumah  adalah  tanggungjawap  bersama.  Ini adalah penting supaya tidak ada pihak yang merasa  keberatan  dan dibebani didalam perkahwinan.
 2. Bah....suami Janganlah  malu-malu bersifat  "romantic" kepada isteri. Kemesraan dan keromantikan didalam perkahwinan mestilah sentiasa diamalkan sepanjang hidup selaku pasangan suami-isteri.
3. Janganlah bersifat  kasar kepada isteri/suami.
4.Hai isteri, Janganlah  memperlakukan suami mu  sebagai "bodyguard dan handyman".
5.Jagalah kesehatan badan bersama.
6. Bersolek tuu OK bah. Tapi, jangan berlebih-lebihan"lah...
7.Wang pendapatan adalah milik bersama sebagai satu keluarga. Jangan bersifat "kedekut dan luki" bila  berbelanja demi keperluan  keluarga.
8.Jangan lupa berdoa bersama.
9.Hai isteri, janganlah terlalu membebel kepada suami.....cakap palan-palan bah...
10. Kuatkan dan mantap cintakasih bersama melalui perkataan, fikiran dan perbuatan.
11.Cintai dan sayangilah pasanganmu SE-ADA-NYA.
12. Sentiasa elakkan pergaduhan dan utamakan kebahagian bersama.
13.Buanglah tabiat dan sifat yang buruk demi kebaikan dan kebahagian bersama dan keluarga.
14.Apa lagi yaaa......Bah fikir-fikirlah........banyak lagi tuu....

Bah....fikir-fikirlah dan renung-renunglah pedoman yang dikatakan diatas semoga  ianya  membawa kesan yang baik didalam  kehidupan kamu.

Friday, July 18, 2014

Pandai-pandailah ......

Memang tidak dapat kita sangkal atau naftikan bahawa perbelanjaan sara hidup dah naik. Semuanya  Bukan macam dulu. Murah dan kenyang.Dulu pergi sekolah dengan wang saku 20 sen pun dah memadai. Tapi kini RM2.00 pun tak cukup kerana harga makanan dan minuman dah melambung tinggi. Mahal-mahallah barang sekarang. Walau bagaiman pun ada juga harganya tetap macam dulu cuma kuantiti  atau sais menjadi  menjadi kurang atau kecil. Kuih tetap harganya 20 sen tapi saisnya macam duit 20 sen juga!  Dulu kalau pergi makan di kedai atau di pasar, minuman air biasa atau teh adalah free. Kini ianya ada harga.-50 sen satu gelas! Kalau dulu minta tambah cili pun free. Kini ada harga. Tidak ada free sekarang. Boleh dikira semua barang-barang sekarang adalah mahal atau terlampau mahal.  
 
Dulu makan RM3-5, cukup. Boleh kenyang. Kini makanan RM10.00 belum tau kenyang kah tidak. Jadi, apa yang perlu kita buat........Minta naik gaji? Mustahil berkesan! Boikot tempat-tempat  perniagaan yang mengenakan harga yang mahal? Tak berkesanlah! Jadi,  apa yang kita boleh buat secari peribadi?
 
Saya fikir langkah yang mudah dan berkesan ialah mengubah sikap dan cara kita berbelanja. Misalanya pasal makan.Kurangkanlah tabiat pergi makan di kedai  makan. Mahal bah tuu. Jadi bawalah "tapau" atau  bekal makanan ke tempat  kerja. Jimatkan.
Hal minuman? Biasakan  diri meminum "air kosong" saja.  Dan bawa air bila pergi kemana-mana. Jadi tak payah membeli  minuman didalamtin atau botol. Jimat dan mudah diamalkan.
 
Kalau dikawasan rumah ada sedikit tanah kosong. Cuba usahakan dengan menanam perbagai jenis sayuran daun. Dengan ini dapat menjimatkan kos perbelanjaan membeli sayur-sayuran.
 
Jadi, didalam masa  "barang naik dan mahal" ini . pandai-pandailah sesuaikan perbelanjaan dan ubahlah cara  berbelanja. Belajarlah membeli apa yang benar-benar diperlukan dan bukan mengikut "sedap mulut." Maka dengan cara ini kita bukan saja dapat berjimat malah  merasa  lega dan tak begitu merasa beban gara-gara barang naik. Jadi, pandai-pandailah kita mengurus dan mengawal perbelanjaan kita masing-masing. Pendek kata, berbelanjalah sesuai dengna pendapatan anda. Jangan berbelanja melebihi pendapatan nanti hutang dan beban hidup mu adkan bertambah. Bijak berbelanja. Aman kehidupan!

Sunday, July 13, 2014

Bagaimana berjimat supaya dapat menyimpan wang lebih banyak

Menyimpang atau menabung wang adalah sangat penting didalam hidup kita. Kerana  kegagalan untuk menyimpan wang boleh menyebabkan masalah yang lebih besar dimasa akan datang terutama sekali disaat-saat kita memerlukan wang. Sebab itu berjimat-jimat dengan tujuan untuk menyimpan lebih banyak wang. Berikut adalah beberapa caranya berjimat supaya dapat menabung lebih banyak wang.
1.Jangan boros  atau terlalu berbelanja.
2.Beli apa yang penting dan diperlukan seperti  makanan dan pakaian.
3.Bukalah "Kebun Hijau." Tanamalah beberapa jenis sayuran dan lain-lain tumbuhan yang mudah ditanam dan dijaga seperti sayur, lada dan sebagainya.
4.Makan masakan dirumah. Kurangkan makan dikedai atau restaurant.
5.Jangan terlalu bergaya  dengan memakai pakaian-pakaian yang berjenama dan mahal.
6.Amalkan kesederhanaan didalam segala hal termasuklah dari segi pakaian.
7.Dapat gaji atau bila dapat wang, simpanlah dibank dahulu. Bila diperlukan baru ambillah sesuai dengan keperluan.
8.Jangan berjudi  dan jangan gila beli loteri atau nombor.
9.Bayar secara tunai;Elakkan berbutang dan kasi hutang.
10.Jangan  belanja orang berlebih-lebihan.
11.Jangan minum minuman yang mahal-mahal. Lebih minum air kosong!
12.Berbelanjalah sesuai dengan pendapatan.

Jadi .....pandai-pandailah  menjaga dan mengurus kewangan peribadi kita  masing-masing supaya kita dapat menyimpang wang lebih banyak untuk keperluan dimasa akan datang. Ingatlah bahawa kecuaian dan kegagalan  mengawal perbelanjaan kewangan  boleh menyebabkan kesusahan yang besar dimasa akan datang. Sebab itu, berjimat-jimatlah supaya dapat menabung wang lebih banyak demi kestabilan dan kekukuhan kewangan kita dimasa akan datang. Pendek kata, MENABUNGLAH WANG DEMI KEBAIKAN DIMASA AKAN DATANG.

Thursday, July 3, 2014

Perlu lagi kah?

Satu perkara yang pasti terjadi didalam hidup kita sebagai manusia ialah kita akan pergi suatu masa nanti. Meskipun kita tidak tahu dan tidak dapat meramal bila kita akan keluar selama-lama daripada bumi ini tetapi perkara ini pasti akan terjadi.
 
Yaaa...........suatu hari nanti kau  dan saya dan kita semua akan mati. Jadi, kalau beginilah yang akan terjadi didalam hidup kita, Perlu lagi lagi kah kita bertungkus-lumus untuk berkerja untuk mendapatkan lebih banyak wang dan mengumpul lebih banyak harta? Perlukah semua ini?
 
Perlu lagi kah kita membesarkan atau mengubah-suai rumah kita yang sudah besar dan cantik? Kerana bila kita mati, rumah kita tinggalkan.
 
Perlu lagi kah kita membeli dan menyimpan perbagai jenis barang dan harta semasa hidup didunia ini sedangkan bila kita mati semua barang-barang yang kita beli dan simpang tak satu pun kita bawa mati?
 
Perlu lagi kah kita membeli dan memiliki banyak kereta, pakaian, computer, Handphone dan lain-lain barang? Kerana semua ini akan kita lepaskan begitu saja apabila mati. Bila difikirkan secara mendalam MACAM TIDAK PERLU.  Tetapi secara logik dan waras, kita  perlu juga secara sikit-sikit tapi janganlah terlalu berlebih-lebihan sehingga membazir dan merugikan diri sendiri.
 
Ini bererti adalah lebih baik kita memilih cara hidup yang sederhana namun memiliki keperluan asas didalam hidup yang mencukupi seperti makanan, pakaian dan rumah tetapi tidak berlebih-lebihan. Kalau ada banyak lebih lebih baik didermakan atau diberikan kepada orang-orang yang kekurangan atau miskin. Dengan cara ini, kita bukan saja membawa berkat didalam hidup sendiri tetapi juga membawa kebaikan kepada orang yang lain yang memerlukan bantuan. Jadi, jangan simpan atau kumpul terlalu banyak harta didalam kehidupan. Pandai-pandailah memberi atau membagi-bagi kepada orang yang memerlukan. Pendek kata, simpan yang diperlukan dan yang tak diperlukan dermakanlah kepada orang lain.



Monday, May 12, 2014

Bangga atau sombong

Sifat berbangga dengan kejayaan atau kemajuan yang dicapai adalah satu sifat yang normal dan biasa. Bila kita berbangga dengan hasil titik peluh kita sendiri, ini mendatangkan satu kepuasan didalam diri sendiri.  Dan sekaligus meningkatkan keyakinan pada kemampuan untuk melakukan sesuatu  yang lebih mencabar. Tapi.......kita mestilah menjaga  sifat ini supaya tidak terlalu berbangga sehingga kita menjadi orang yang sombong dan bongkak. Ingatlah kejayaan atau kemajuan yang kita capai janganlah sampai membuat kita tinggi hidung kerana sifat seperti ini akan merugikan diri sendiri dan boleh mendatangkan kesan yang tidak baik kepada diri sendiri. Ia kan memakan diri sendiri. Misalnya orang mungkin akan membenci kita dan memulaukan kita. Malah mungkin tidak berkawan dengan kita lagi. Sebab itu, bila kita mendapat kejayaan atau kemajuan kita mestilah tetap bersifat humble atau rendah hati. Dan membuat kita lebih baik kepada semua orang terutama sekali yang berada disekeliling kita yang memerlukan bantuan.  Pendek kata, jadilah orang yang berbakti kepada sesame manusia dan janganlah menjadi orang sombong! 

Sunday, April 27, 2014

Jangan susah-susah bah!

Apakah anda terlalu sibuk dengan perbagai perkara atau projek? Apakah kesibukan anda setiap hari? Apakah ianya banyak kaitan dengan hal mencari lebih banyak wang? Ada kena mengena dengan hal mahu menjadi kaya? Apakah inilah yang menjadi kesibukan anda sehingga kurang masa untuk bersukan sehingga badan menjadi macam "ikan buntal".  Atau sehingga tidak ada masa yang lama untuk bersama-sama dengan orang yang tersayang isteri atau suami; Atau bersuka-ria bersama-sama dengan anak-anak sendiri? Bah......jangan susah-susah bah! Relax aje bah....luangkan masa bersama dengan orang yang tersayang dan dengan anak-anak dan jangan lupa jaga badan lah! Buat  apa kalau akhirnya anda Berjaya mencapai yang anda cita-citakan tetapi terlantar di hospital  nanti gara-gara tidak jaga kesihatan badan dengan baik. Atau Berjaya  bergelar "orang kaya" tetapi anak-anak anda sendiri tidak mesra dan rapat dengan anda. Dihari-hari tua anda kesepian dan kesunyian kerana tak menjaga hati orang yang menyayangi anda dahulu. Kini anda mungkin menerima kesan perbuatan anda dimasa yang lalu. Maka dengan itu, jangan terlalu menempuhkan perhatian kepada kekayaan duniawi sehingga isteri/suami dan anak-anak dipinggirkan atau  dilupakan.  Ingatlah, kekayaan duniawi mungkin membawa keselesaan dan keseronokan  didalam hidup  semasa didalam dunia ini. Tetapi ianya tidak membawa kebahagian abadi diakhirat nanti. Sebab itu, jangan terlalu ghairah mencari hal-hal duniawi tetapi carilah hal-hal yang berunsur Surgawi.

PENDEK KATA, JANGAN SUSAH-SUSAH BAH PASAL HAL DUNIAWI LEBIH BAIK BERSUSAH-PAYAH PASAL HAL SURGAWI.